Penyebab, konsekuensi dan pencegah fraud pada Laporan Keuangan

Fraud pada Laporan keuangan mengakibatkan highcost bagi pelaku pasar, termasuk investor, kreditor, pensiunan, dan karyawan, lebih dari $ 500 miliar selama beberapa tahun ini. Pelaku pasar modal diharapkan waspada dan aktif menerapkan corporate governance untuk menjamin integritas, transparansi, dan kualitas informasi keuangan. Fraud pada laporan keuangan merupakan ancaman serius kepada pelaku pasar. Fraud Laporan keuangan baru-baru ini telah menyita banyak perhatian dari masyarakat bisnis, akuntansi profesi, akademisi, dan regulator. Artikel ini (1) mendefinisikan fraud pada laporan keuangan; (2) menyajikan profil fraud laporan keuangan yang secara selektif memeriksa sampel dugaan kasus penipuan laporan keuangan, (3) menunjukkan bahwa “cooking the book” menyebabkan fraud laporan keuangan adalah merupakan tindak pidana, dan (4) menyajikan pencegahan fraud dan strategi dalam mengurangi insiden penipuan keuangan. Pernyataan fraud keuangan terus menjadi kekhawatiran di dunia usaha dan akuntansi sebagai profesi baru-baru ini ditunjukkan oleh Securities and Exchange Commission (SEC). Papper ini harus meningkatkan corporate governance peserta (dewan direksi, komite audit, manajemen tim, internal auditor, eksternal auditor, dan pemerintahan badan) perhatian terhadap fraud laporan keuangan dan strategi untuk pencegahan dan deteksi. The Sarbanes-Oxley Act of 2002 telah ditetapkan untuk memperbaiki corporate governance, kualitas keuangan laporan, dan kredibilitas fungsi audit. Undang-undang yang baru menetapkan kerangka peraturan untuk akuntan publik yang mengaudit perusahaan, untuk lebih menciptakan akuntabilitas perusahaan publik dan eksekutif, dan meningkatkan hukuman pidana untuk pelanggaran terhadap sekuritas dan undang-undang lain yang berlaku dan peraturan.

1. Pendahuluan
Fraud Laporan keuangan (FSF) telah menyita banyak perhatian dari masyarakat, penguasa, investor, keuangan, dan regulator karena tingginya tingkat penipuan ini pada perusahaan besar seperti Lucent, Xerox, ritual Pertama, Cendant, sinar matahari, Limbah, Enron Corporation, Global Crossing, WorldCom, Adelphia, dan Tyco. Atas eksekutif ini dan perusahaan lainnya yang dituduh telah “memasak buku” dan, dalam banyak kasus, telah didakwa dan kemudian divonis. Bangkrutnya Enron telah menyebabkan sekitar $ 70 miliar hilang dalam kapitalisasi pasar yang sangat besar bagi signifikan jumlah investor, karyawan dan pensiunan.

2. Fraud Laporan Keuangan
Fraud Laporan keuangan adalah penipuan yang disengaja oleh perusahaan untuk mencoba menyesatkan pengguna laporan keuangan yang dipublikasikan, terutama investor dan kreditor. Penipuan keuangan ini melibatkan kecurangan yang dilakukan oleh tim pelaku yang cerdas luas (misalnya eksekutif, auditor) dengan sejumlah program yang terencana dengan baik dan cukup gamesmanship. Penipuan Keuangan mungkin melibatkan skema berikut (1) pemalsuan, perubahan, atau manipulasi bahan catatan keuangan, dokumen pendukung, atau transaksi bisnis; (2) bahan misstatements yang disengaja, kelalaian, atau misrepresentations atas peristiwa, transaksi, account atau informasi lainnya yang signifikan dari laporan keuangan yang disiapkan; (3) sengaja penyalahgunaan, salah tafsiran disengaja, dan salah pelaksanaan akuntansi standar, prinsip, kebijakan dan metode yang digunakan untuk mengukur, mengakui, dan melaporkan aktivitas ekonomi dan transaksi bisnis; (4) disengaja atau melalaikan pengungkapan presentasi pengungkapan yang memadai mengenai standar akuntansi, prinsip, praktik, terkait dan informasi keuangan; (5) penggunaan yang berlebihan melalui teknik akuntansi pengelolaan penghasilan, dan (6) praktek manipulasi akuntansi di bawah aturan yang sudah ada berdasarkan standar akuntansi yang telah menjadi terlalu rinci dan terlalu mudah mengelak dan berisi loopholes yang memungkinkan perusahaan untuk menyembunyikan ekonomi substansi kinerjanya.

3. Pencegahan Fraud dan pendeteksian strategis.
Baru-baru ini telah dilaporkan adanya penipuan keuangan dan mengakibatkan penurunan di pasar saham yang menunjukkan pentingnya kualitas laporan keuangan dan fungsi audit serta pemahaman tentang apa yang mungkin menyebabkan terjadinya skandal akuntansi. Kebangkrutan pada perusahaan besar (misalnya Enron, WorldCom, Global Crossing) telah merusak tatanan efektivitas corporate governance, kualitas laporan keuangan, dan kredibilitas dari fungsi audit. Hal ini mengakibatkan kekhawatiran serius atas beberapa hal; (1) efektifitas corporate governance, (2) perilaku etis dan integritas dari atasan terutama ketika CEOs eksekutif dan CFOs sedang “memasak buku”; (3) kecukupan dan keefektifan kontrol internal; (4) keandalan dari laporan keuangan; (5) kualitas audit, dan (6) kebenaran dari pasar saham. Banyak faktor yang berkontribusi pada kasus Enron, WorldCom, dan Global Crossing debacles. Faktor-faktor tersebut adalah (1) kurangnya fungsi pengawasan waspada (misalnya dewan direksi, yang komite audit); (2) manajemen yang sombong dan serakah; (3) melakukan usaha kotor yang dilakukan oleh eksekutif; (4) tidak efektifnya fungsi audit; (5) peraturan yang lemah; (6) pengungkapan keuangan yang tidak memadai dan kurang transparan, dan (7) pemegang saham yang lengah.
Tingginya fraud pada laporan keuangan yang dilakukan oleh perusahaan besar mendorong perusahaan publik untuk mengambil peran proaktif untuk mencegah penipuan ini. Strategi ini harus dikembangkan untuk mendorong kehandalan laporan keuangan yang berkualitas, integritas, serta efektivitas dan fungsi dari audit harus mencakup:

5.1. Review atas kerentanan Fraud
Kerentanan fraud harus direview secara baik, berkala dan terus-menerus. Perusahaan harus membuka pintu informasi (hotline) untuk setiap laporan aktivitas fraud yang bisa diakses oleh internal perusahaan (misal karyawan, internal auditor). Selain itu, perusahaan harus membentuk semacam wishel blower. Selain Enron, WorldCom, banyak perusahaan publik (misalnya Coca-Cola, United Technologies, Eastman Kodak) telah membuat laporan kantor rahasia dan / atau ombudsman pada staf yang menerima setiap informasi yang berkenaan dengan perusahaan termasuk urusan dugaan penipuan (Burke, 2002).

5.2. Review Gamemanship
Untuk mencapai tujuan dari perusahaan bisanya para eksekutif menggunakan setiap trik di dalam buku yang umumnya berkaitan dengan pengelolaan pendapatan, dan mencegah dari kejatuhan harga saham. Gamesmanship secara periodik diperiksa oleh dewan direksi dan perwakilan komite audit agar dapat meningkatkan kualitas, transparansi dan keandalan laporan keuangan untuk mencegah dan mengurangi kemungkinan kolusi antara pelaku penipuan laporan keuangan. Hendaknya memastikan bahwa individu yang disewa adalah yang beretika, jujur, kompeten. Hal ini tidak mudah karena pencobaan menimpa baik dapat mendorong penipuan perilaku berdasarkan keserakahan dan kesempatan.

5.3. Kewaspadaan dan efektifitas corporate governance
Corporate governance menentukan cara yang diatur melalui akuntabilitas korporasi untuk pengelolaan keuangan dan kinerja. Yang terlibat dalam Corporate governance adalah dewan direksi, komite audit, tim manajemen, internal auditor, eksternal auditor, dan badan-badan pemerintahan. Secara tradisional, fokus akan hal ini adalah ditempatkannya peran dari auditor eksternal dalam laporan keuangan untuk mencegah penipuan. Dalam beberapa tahun terakhir ini, perhatian ditujukan pada seluruh tanggung jawab corporate governance untuk menjamin kualitas, integritas, transparansi dan keandalan laporan keuangan. Corporate governance melindungi minat investor, menjamin integritas, kualitas, transparansi, dan kehandalan keuangan laporan, memantau kecukupan dan efektivitas struktur pengendalian internal, dan memastikan kualitas fungsi audit

5.4. Kewaspadaan komite audit
Peran Komite Audit telah berevolusi selama bertahun-tahun dan saat ini rekomendasi dari Blue Ribbon Committee (BRC, 1999), yang baru dari aturan-aturan SEC dan Persyaratan yang Sarbanes-Oxley Act of 2002, dapat dijelaskan sebagai pengawasan dalam bidang corporate governance yang terbaik, laporan keuangan, struktur pengendalian internal, dan audit fungsi. Ke depan komite audit yang pada akhirnya diharapkan dapat mendukung dari kepentingan investor dan akuntabilitas. Perkembangan baru dalam struktur komite audit, komposisi, akan tantangan dan kualifikasi perusahaan publik untuk meningkatkan pengawasan fungsi dan praktik komite audit. Tantangan ini akan memberikan kesempatan corporate governance untuk meningkatkan kualitas dan pelaporan keuangan yang terbaik bagi kepentingan investor dan masalah keuangan. Anggota komite audit harus terpelajar, kuat dalam finansial untuk mengajukan pertanyaan dan pengawasan organisasi internal yang kuat, proses pelaporan keuangan, dan fungsi audit.

5.6. Penegakan prosedur
Beberapa prosedur hukum yang dilakukan baru-baru ini untuk memerangi penipuan. Pertama, SEC baru saja dianggap memerangi penipuan laporan keuangan oleh perusahaan-perusahaan publik sebagai prioritas utama seperti yang dibuktikan oleh sejumlah tuduhan penipuan baru-baru ini membawa persoalan bagi perusahaan, para eksekutif, dan auditor.

5.7. Independensi Auditor
Kinerja attestation besar dan jaminan layanan keuangan selain audit (misalnya layanan non-audit) dapat menimbulkan konflik kepentingan, dan pengguna dapat mempertanyakan independensi auditor khususnya bila biaya untuk layanan seperti itu signifikan melebihi biaya audit klien. Eksternal auditor harus memastikan bahwa ketersediaan dan kinerja non-audit layanan tidak menghalangi mereka untuk bebas dan mengaudit laporan keuangan dari perusahaan publik secara objektif.

5.8. Komunikasi antara dewan direksi dan komite audit
Komunikasi antara eksternal auditor dan dewan direksi yang jujur dan terbuka dari para wakil komite audit dapat meningkatkan kualitas laporan keuangan oleh fokus pada daerah-daerah yang dapat menunjukkan adanya potensi kegiatan penipuan/ fraud keuangan. Keterlibatan komite audit dalam mengawasi proses audit menghasilkan efektivitas audit. Namun, hubungan kerja antara eksternal audit dan dewan direksi serta komite audit tidak boleh mempengaruhi objektifitas dan kemerdekaan auditor.

1 Komentar

  1. faisal17 said,

    4 Oktober 2011 pada 11:43 am

    Pak, ada tidak saran untuk kami di perusahaan ini (PT X), dimana perusahaan holding kami (listing di Bursa efek) sudah melakukan apa yang ada dalam artikel ini terhadap anak perusahaannya.
    ada tidak cara yang dapat kami tempuh secara hukum (pidana) untuk kami dapat melakukan penggantian manajemen perusahaan (dimana manajemen juga sebagai shareholder).?. Karena kami lihat shareholder sudah tidak ada itikat baik untuk memperbaiki perusahaan.
    Kami = Serikat Pekerja.
    Kami berharap Bapak bisa memberikan masukkan yang berarti bagi kami, sebagai dasar bagi kami dalam bertindak dan memperbaiki nasib karyawan perusahaan.
    Terimakasih Pak.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: